Wednesday, May 1, 2013

The Battle Scars

Bismillah.

okay. firstly. Happy labour day! aku rasa ini entry terakhir sebelum aku mula busykan diri aku balik. dengan berbaki satu hari lagi aku akan goyang kaki sebelum start practical. ohmy. tak sabarnya. lepas ni dah sibuk balik macam biasa keluar pagi balik malam. dan studio tetap di hati. i cant wait to feel the new environment and how do they work. I mean. In Career world.


"sekarang memang lah tak sabar. nanti dah kerja balik malam. lepas tu penat. lepas tu rasa malas nak pergi kerja" - Abah Nazan


hmmm. Sejauh mana kebenaran tu aku tak pasti. Boleh jugak diambil kira. Career aku dengan abah Nazan sama. tak ada beza. Aku interior Designer. Dia pun Interior Designer. Cuma zaman dan teknologi yang membezakan. yeah. as a designer. Bukan mudah. Lagi lagi company yang akan aku pergi intern ni pulak company International. So aku sendiri kena pandai sesuaikan diri dengan designer2 Meleis, Cainis, Indians, dan expatriate2 lain dekat situ. abah kata kena jadi profesional. Hmm. okay. You just have to behave Tasha. I wish they were all nice. Ataupun aku yang sepatutnya be nice.


anyway. Today mama Suria and I went to Midvalley berdua jewwwr. sebab Abah Nazan busy. So there's no one else yang disturb. Girls Day Out lah kiranya. 


Mama suria nak pergi kedai buku. So i brought her to MPH bookstore. well aku tahu apa yang mama cari. her favourite collection lah. Religious books. But. Apa yang unexpected bila Mama Suria suruh aku pilih 1 buku sahaja daripada buku buku agama yang bermelon melon ada dekat situ. Lama jugak aku pilih. sebab aku tak nak salah pilih.



mungkin sebab aku rasa buku ni dekat dengan perasaan aku sekarang. So i choose this. it is once in a year for me to read religious book since my favourite types of book is as BELOW : 




all about arts and science. bukan tak bagus baca buku arts / science / whatever. tapi sebelum ni aku tak pernah mengaitkan Sains dan Islam. Seni dan Islam. tak pernah. sebelum ni. mama Suria selalu suruh aku baca buku agama. tapi aku selalu jawab "tak ada masa lah" hmm. tak ada masa ker atau aku yang tak pernah cuba bagi peluang untuk diri sendiri kenal inside Islam? hmm.


Bila mama Suria suruh aku pilih 1 buku. Sebenarnya mama Suria nak hadiahkan lagi 4 buku yang dia pilih sendiri untuk aku. I was so touched. *nangis* and buku tu semua ada kaitan dengan perasaan aku yang macam terumbang ambing jer sekarang ni sekejap happy sekejap tak. well, cause she's my mom so she knows everything. As i told her every single thingzzaahhh. 


 Insyallah. Berbekalkan keyakinan kepada Mukjizat dan kuasa Tuhan. Semoga panduan dalam buku ni akan membantu. Thank You Puan Suria :')

Dah lama mama Suria cerita pasal nak beli buku ni lepas buku ni keluar dalam paper. mama Suria asik pesan dekat aku kalau jumpa, beli. Sebab ia guideline untuk aku faham balik tentang Fardu Ain dari awal kehidupan sampai kematian. Now, its mine.  Thank You Puan Suria :)
The thing is, im not really sure how to feel about this book. hmm. kenapa aku kena baca buku ni? Tapi sebagai tanda menghargai pilihan mama Suria. Aku terima jer lah. Tapi lepas bayar tu aku cakap "mama bagi Ezrin jer lah buku ni. Dia kan dah nak kahwin. Buat hantaran" lewlz. aku harap mama Suria setuju dengan idea genius aku. 


And buku terakhir ni. Aku dah lama nampak dekat kedai buku. ada terdetik nak baca. tapi tak kuasa pulak aku nak beli apalagi bagitau dekat mama Suria yang aku nak buku ni. Tapi. dah takdir buku ni tetap akan jadi milik aku. Tak sangka dalam banyak banyak buku. Buku ni jugak yang mama Suria pilihkan :) Ni yang nak sayang mama lebih ni. :*

anyway, thanks again to her. i know what she's tryin to do. dan semoga aku akan kekal istiqamah.  buku yang mama Suria pinjamkan untuk aku, belum habis baca lagi. dah lama buku ni. tapi baru sekarang aku nak sentuh. ketinggalan sangat. 


okay. sorry sebab chuoolls kena sengetkan kepala dalam 60 degree.
 tak banyak. 60 degree jer. 


tak cukup dengan buku. bila mama Suria kenal sangat yang aku suka kumpul kasut. so thanks for this unexpected gift. Seriously aku cuma plan untuk bawak mama Suria pergi kedai buku and makan McD. pergi guardian pergi watson. yeah itu jer yang aku fikir. dah lah makan minum, buku, belanja itu ini bukan aku yang belanja. Thank You so much Puan Suria. ada kasut baru, baru semangat nak pergi kerja esok. LEWLZ.  


OKAY BERSEDIA UNTUK BACA SESUATU YANG PANJANG. 


Well. We plan for the best Girls Day Out evaaaaahhh.. Seriously cool gila. Kenapa mesti ada 'GILA' ek? anyway. tak kesah lah yang penting best sangat sangat because bila berdua dengan mak kita sendiri. masa ni lah kita nak curah kan segala-gala nya. Y'know, there should be no secrets between you and your mom / dad especially. Sebab, cuba fikir. Kenapa kita kena jadikan our mom and dad as a reference rather than your Schoolmates, your Unimates, or your Barbiemates?





 because they've experienced Alotssssaaahhh and much much earlier dan mereka lah orang paling jujur dengan kita. Well. tak ada mak bapak yang nak anak anak dia sedih right? If you think your boyfriend / girlfriend is the sole person yang faham you guys. Sorry to say. You thought wrong.





I could tell her every single things yang selama ni aku simpan. She's not just hear. but she listened carefully. And she is the best listener and counsellor ever.  TAK DINAFIKAN. aku pun pernah berselisih pendapat dengan mama Suria and Abah Nazan. Pernah bergaduh. Aku pernah dihalau keluar rumah pulak tu. Funny rite? sebab aku ego. tak pernah cuba melapangkan dada menerima teguran mama abah. Aku fikir aku jer yang betul. dan aku fikir diorang tak faham aku. Sengaja aku kongsikan cerita ni untuk buktikan yang aku faham kalau ada readers yang cakap 


"Mak kau lain. mak bapak kau sporting. mak bapak aku tak. mana nak amik tau aku okay ker tak. balik rumah ker tak." atau... 


".gila aku nak cerita life aku dengan mak bapak aku. kena bantai ada lah." atau mungkin ini.


"hmm. Jangan harap lah. mak bapak aku dah bercerai. diorang bukan sayang aku pun"


please. aku mungkin tak cukup faham apa orang lain rasa. tapi. tak semestinya untuk faham keadaan tersebut, kita perlu mengalaminya sendiri. cukup dengan cerita cerita dan pengalaman orang lain yang diceritakan dan diluahkan dekat aku sebelum ni. Tapi sekalipun aku pernah dihalau keluar rumah masa aku berumur 17 tahun. yerlah. Tengah marah. kena halau dari rumah tak bermakna diorang tak sayang. tapi nak tengok sejauh mana kita boleh hidup tanpa mereka. dan sejauhmana kita nak tinggikan ego kita dengan mak bapak sendiri? ternyata. aku tak mampu. lagipun. masa tu aku terlalu sibuk dengan urusan cinta aku yang macam haktuih. ending? broke up jugak. akhirnya? mama and abah jugak yang aku cari. Tapi tak pernah aku pandang benda ni sebagai negative things. well. aku tau. mesti ada readers yang bermonolog sorang2 dalam hati 


"isk. teruknya Tasha ni. mesti dia jenis keras kepala sampai kena halau dari rumah" atau pun. 


"Rupa- rupanya Tasha ni bukan lah baik mana pun" dan mungkin jugak 


"dia ni cerita aib sendiri ker? "





GUYS... berapa ramai orang didunia menjadikan pengalaman buruk dan kesilapan mereka yang lalu sebagai pengajaran untuk orang lain yang mungkin tak faham? Dan sejauh mana kesannya terhadap kita bila kita asik sibuk nak mendengar cerita cerita indah belaka? Come one. Lapangkan minda. Terima dengan positive. masing masing ada cerita masing masing. Apa yang membezakan kita?


DOSA. 


Hanya kerana dosa kita berbeza. belum tentu kita layak untuk menilai mereka. berhentilah merenung pada dosa seseorang. setiap benda yang jadi ada hikmah. Dan bila aku kena halau dari rumah. Aku makin sedar yang aku tak boleh hidup tanpa mama and abah. this thing totally sedarkan aku dan mematangkan aku untuk lebih alert tentang hati dan perasaan ibu bapa. 


Now, i'm 20th.

 so aku ambil jalan untuk berubah. Untuk lupakan keinginan aku yang selalu cintakan dunia. jadi yang sebaliknya and pilih jalan untuk tinggalkan hal lama dan perkara yang buruk.  kita tak tahu saat bila daun yang tercatit nama kita gugur. dan kita jugak tak tahu saat bila Malaikat Maut mula mengekori kita menunggu perintah Tuhan. bila bila masa jer kita boleh mati. Mereka semakin tua. Dan kita selalu lupa untuk buat mereka rasa dihargai. Tapi, setiap orang yang kita sayang, tetap akan pergi meninggalkan kita. kerana mereka milik Tuhan. menjadi milik kita hanya untuk sementara. somehow, I'm really hoping this will last...


4 comments:

GLaceTInG said...

Thank you so much.

Natasha Nazan said...

thank you?? what for?

Suffian Firdee said...

super like!

Natasha Nazan said...

but i LOIKE you more pian :D rindu pian and yang lain2. korang. Nak datang korang convo! emma dah paksa tasha pergi tapi sekarang tasha kerja. how sad.