Saturday, July 27, 2013

Anak apak


Bismillah.

well. hari ni. hari sedih sedunia. aku admit. aku anak apak. tapi aku sedih. kesian dekat diri sendiri bila salah satu permintaan aku tak dipenuhi oleh mama Suria dan abah Nazan. aku tak tau kenapa ini macam satu masalah besar sangat buat aku but still today is such a bad day for me. dan macam tak waras sebenarnya untuk aku cerita aku badmood dekat sini. bukan orang kesah pun aku okay ker tak. poor tasha. entahlah. i dont know why i become emotional. for every single thing yang tak best jadi dekat aku. positive. aku tak ada masa untuk drag kesedihan dengan melampau. dan aku paling benci untuk menangis. so just appreciate buruk dan baik and make a constant smile. sebab it means a lot for the future. and i have to always keep positive since I know Allah has been real good to me. 


berapa ramai antara kita yang menghargai setiap kejadian dihadapan kita? tak ramai. 

berapa ramai antara kita yang menghayati walau satu baris ayat alquran? sekadar baca.

berapa ramai antara kita yang memikirkan akan kehilangan pancaindera waktu kita capai sabun mandi setiap hari? no one cares. 

dan setiap hari masa pun berlalu macam tu.
dan setiap hari usia kita pun berlalu macam tu.
dan setiap hari mulut kita asik mencarut macam tu jugak. 

sedikit penghargaan sampai kita tersedak baru nak sedar. its too late. but its not too late kalau kita ambil masa dari sekarang untuk luangkan sedikit tetapi istiqamah. 



I am 20th. and i need a big change in my life. 



jujur apa yang jadi pada tahun ini. banyak perkara yang menjadi sesuatu yang tak dirancang tak dijangka dan tak pernah terlintas pun. all i think is. I just wanna have fun. im still young lagipun. 


sampai tahap. Tuhan biarkan kita berseronok. sakan. Tuhan bagi peluang. dan peluang. Sebab Tuhan sayang nak bagi celaka untuk kita. Dan kita leka yang kita tak pernah sakit. tak pernah sedih. tak pernah rasa miskin. happy dan lancar jer selalu. Somehow. seronok tahap apa pun hidup aku. aku tetap rasa kosong. 


kosong. its like kita kekurangan sesuatu tapi kita sendiri pun taktau apa yang kurang? until. aku tahu aku kurang hidup bertuhankan Dia. basically. kita memang tak nampak Tuhan. tapi kita hidup dengan bayangan sendiri tentang rupa Tuhan. sama jugak macam aku tak pernah pun tengok cash 1juta atau duit berlonggok depan mata. tapi aku percaya dan aku tahu ia wujud.  


dan pada masa tu. Aku tahu aku perlu hargai setiap orang yang ada di sekeliling aku. even orang yang tertidur sebelah aku dalam train setiap hari aku pergi kerja. atau orang yang selisih dengan aku dalam toilet. tak kenal pun. tapi setiap situasi dan keadaan. akan memberi peringatan bagi orang yang berfikir. 

apa yang datang pada aku lately. sesutu yang aneh.

aku makin membesar.(bukan gemuk) dan mama abah makin tua. tak pernah aku rindu mama abah macam mana yang jadi sekarang. sedangkan setiap hari jumpa dekat rumah. tapi tetap rindu. dan aku tau. itu jugak yang menjadi sebab aku rasa aku tak nak kahwin macam kawan aku yang rancang untuk kahwin lagi lima tahun and I was like. Ouh.Okay. to be frank, sebenarnya aku sama macam perempuan lain. ada perasaan untuk berkahwin. nak pakai baju kahwin yang cantik cantik. nak ada wedding party. nak ada baby sendiri. but kalau aku kahwin lagi lima tahun. aku cuma ada masa 5 tahun dari sekarang untuk aku ada selalu dengan mama Suria and abah Nazan. dan untuk teman diorang makan sama. untuk basuh kereta sama. basuh taik kucing sama sama. it will be a moment yang kita takkan dapat lagi. never.


tipulah aku tak gaduh dengan mama dan abah. ada jer salah faham. tapi. kita siapa nak asik rasa diri sendiri betul. kalau baju dalam dan ubat gigi pun diorang masih sponsor. so baik kita diam. 


my heart full of regrets sebab. aku tak isi usia muda aku untuk dekat dan ada dengan mama dan abah. tau tau aku dah pun 20 tahun. dan aku sendiri tak pernah cuba untuk menentang hawa nafsu. so thats why i urge everybody to always listen and terima nasihat mak bapak sendiri since aku tahu perasaan menyesal kalau kita terlambat. untuk diam. untuk tak melawan. untuk hormat. aku tahu. bukan senang. kita muda. nafsu marah memang ada. apa lagi nafsu memberontak. 

tentang Tuhan yang aku tak faham. aku tak pernah pun cuba nak layan. before, bagi aku. aku tak ada masa nak baca buku agama. tapi aku ada masa untuk baca buku agama orang lain. aneh. dan bila aku mula mempersoalkan tentang kematian. aku tak dapat jawab. dan bila aku berhadapan dengan non muslim. aku takut kalau diaju soalan tentang Islam yang aku sendiri tak faham. yang aku tahu. Asal aku solat. puasa. itu sudah memadai. biarlah aku tak tutup aurat pun. biarlah aku berseronok dengan jantina lain pun. dalam IC aku tetap Islam. 



dan walau sekalipun aku sibuk menghabiskan ratusan ringgit setiap bulan hanya untuk prduk rambut. aku tak kesah. tapi untuk beli Alquran sendiri dengan duit sendiri. aku rasa sayangnya nak keluarkan duit. dan untuk berdamping dengan orang surau. aku rasa. itu semua loser. takut nanti kena bahan. tak hensem kalau ada kawan macam tu. tak modern. itu kata kata aku dulu. semua itu jadi sebab, diri sendiri yang tak pernah nak buka hati biar cahaya masuk. dan sebab itu lah kita perlu buka pintu pengetahuan dalam diri kita supaya kita mudah memperoleh sesuatu. maksud aku, ialah bila kita mula fikir setiap kejadian. kita akan mula melihat dan nampak semua hakikat sesuatu dan segala galanya akan jadi sesuatu yang mudah untuk difahami. jika kita mahu berfikir. 



Andai kata dari dulu aku buka hati aku untuk kenal Tuhan lebih mendalam. mungkin dah banyak ilmu aku dapat. tapi Tuhan sendiri tak suka kita aniaya diri sendiri. cepat atau lambat. itu bukan masalah. yang penting kita akan sentiasa tetap hati. dan bila aku mula buka hati dan bagi peluang untuk aku dekat dan belajar tentang Tuhan, sedikit demi sedikit semua rahsia mula terbongkar. Rahsia tentang kuasa Tuhan. Yang aku tak pernah sangka sampai tahap macam tu sekali Tuhan sayangkan hambaNya. sebelum ni aku fikir nak masuk syurga tu senang. sebab tu aku tak kesah sangat pasal amal jariah. yes hakikatnya memang senang pun. rupa rupanya, nak masuk neraka tu pun senang jugak sebenarnya.


one of my exes yang agak bullshit. 
dia kata suara aku macam lelaki. macam lah suara dia hensem sangat. hmm. 



but before i end, i would like to say thank you to my parents for  having me as their favourite daughter for 20 yeeeeearzzz. (thats pretty big number raite) youguys have make me so happy and so proud for 20 years. and the least i can do is to makesure youguys are happy and proud also. :* 

2 comments:

Fasy Shane said...

There's always turning point in our life. But we never realize it till something knock it out.

Natasha Nazan said...

yeah, I gues we are too busy to see people achieve things like getting a degree, building a career, making money, getting married, having kids and so on. so sebab tu kita selalu acah acah sibuk sampai kita selalu lupa Tuhan. Anyway. Thank you to you for keep supporting in many creative ways. :)